Profil Desa


2.1. KONDISI DESA

Secara Administratif  Desa LAHANG BARUtermasuk dalam Wilayah Kecamatan GAUNG Kabupaten Indragiri Hilir Provinsi Riaudan terletak dibagian UTARA merupakan salah satu desa yang memiliki potensi ekonomi berkembang di dukung oleh INFRANSTRUKTUR Desa LAHANG BARUdilihat secara umum keadaannya merupakan daerah dataran  RENDAH dengan persawahan LUAS yang dialiri oleh sungai yaitu sungai INDRAGIRI dengan beberapa anak Sungai.

2.1.1. Sejarah Desa

Sebelum menjadi Desa, Lahang Baru pada masa itu adalah sebuah Kampung dengan dibawah wilayah Desa Kuala Lahang, adapun Kepala Kampung Pertama yaitu SAID HASAN dan Kepala Kampung Kedua ABDUL GANI HASAN, pada tahun 1981 Desa Lahang Baru dimekarkan dan menjadi Difinitif dengan Kepala Desa Pertama Yaitu Bapak ABDUL GANI HASAN dengan masa peroide dari tahun 1981-1990, setelah habis masa jabatan Kepala Desa pertama lalu diadakan Pemilihan Kepala Desa dan terpilihlah kepala Desa kedua yaitu Bapak SUDARMO, Bapak SUDARMO menjabat selama dua periode yaitu dari tahun 1991-2009, pada tahun 2010 menjabat  PJS Kepala Desa Lahang Baru yaitu Bapak RAMLI, pada tahun 2010 juga Bapak RAMLI mencalonkan diri sebagai Kepala Desa dan terpilih sebagai Kepala Desa Lahang Baru, pada Tahun 2011 Bapak RAMLI Dilantik menjadi Kepala Desa Difinitif Desa Lahang Baru menjabat selama satu periode yaitu dari tahun 2011-2016, pada tahun 2017 menjabat PJS Kepala Desa Lahang Baru yaitu Bapak SUPARMAN, SE pada tahun 2018 Kepala Desa Difinitif Desa Lahang Baru yaitu Bapak ABDUL RAHIM. 

2.1.3. Demografi

a)         Batas Wilayah Desa
Letak geografi Desa  Lahang Baru, terletak diantara :
Sebelah Utara                                       : Desa Terusan Kempas
Sebelah Selatan                                    : Desa Sungai Baru
Sebelah Barat                                        : Desa Kuala Lahang
Sebelah Timur                                       : Kecamatan GAS

b)         Luas Wilayah Desa
1.         Pemukiman                                                :2.500   Ha
2.         Pertanian Sawah                                        :  -        Ha
3.         Ladang/tegalan                                           : 27       Ha
4.         Perkebunan                                                :16,84   Ha
5.         Hutan                                                        : -                     Ha
6.         Rawa-rawa                                                 : 35       Ha
7.         Perkantoran                                                : 2,5      Ha
8.         Sekolah                                                     : 5        Ha
9.         Jalan                                                         : 15       Ha
10.     Lapangan sepak bola                                  : 3        Ha

c)       Orbitasi
1.    Jarak ke ibu kota kecamatan terdekat                         : 50       KM
2.    Lama jarak tempuh ke ibu kota kecamatan      : ± 30  Menit
3.    Jarak ke ibu kota kabupetan                           : 300     KM
4.    Lama jarak tempuh ke ibu kota Kabupaten      : ± 2,5  Jam

d)       Jumlah penduduk berdasarkan jenis kelamin
1.  Kepala Keluarga                                            : 710     KK
2.  Laki-laki                                                        : 1332   Orang
3.  Perempuan                                                   : 1286   Orang

2.1.4. Keadaan Sosial

a).       Pendidikan
1.  TK / PAUD                                                   : 73       Orang
1.  SD/ MI                                                         : 468     Orang
2.  SLTP/ MTs                                                   : 105     Orang
3.  SLTA/ MA                                                    : 65       Orang
4.  S1/ Diploma                                                  : 120     Orang
5.  Putus Sekolah                                              : 10       Orang
6. Buta Huruf                                                     : -         Orang

b).       Lembaga Pendidikan

1.  Gedung TK/PAUD                                         : 1        buah
2.  SD/MI                                                          : 2        buah
3.  SLTP/MTs                                                    : 1        buah
4.  SLTA/MA                                                     : -         buah
5.  Lain-lain                                                        : -         buah

c).        Kesehatan

1.    Kematian Bayi
a. Jumlah Bayi lahir pada tahun ini                 : 34       Orang
b. Jumlah Bayi meninggal tahun ini                : -         Orang
2.    Kematian Ibu Melahirkan
a. Jumlah ibu melahirkan tahun ini                 : 34       Orang
b. Jumlah ibu melahirkan meninggal tahun ini : -         Orang

3.    Cakupan Imunisasi
a. Cakupan Imunisasi Polio 3                        : -         Orang
b. Cakupan Imunisasi DPT-1                         : -         Orang
c. Cakupan Imunisasi Cacar                         : -         Orang

4.    Gizi Balita
a. Jumlah Balita                                           : 75       Orang
b. Balita gizi buruk                                        : -         Orang
c. Balita gizi baik                                          : 75      Orang
d. Balita gizi kurang                                      : -         Orang



5.    Pemenuhan air bersih
a. Pengguna sumur galian                             : 531    KK
b. Pengguna air PAM                                    : -          KK
c. Pengguna sumur pompa                            : -         KK
d. Pengguna sumur hidran umum                   : -        KK
e. Pengguna air sungai                                 : 179     KK

d).       Keagamaan.

1.    Data Keagamaan Desa Lahang Baru Tahun 2015

Jumlah Pemeluk :
a.    Islam                                                       : 2618   Orang
b.    Katolik                                                     :-         Orang
c.    Kristen                                                     : -         Orang
d.    Hindu                                                      :-         Orang
e.    Budha                                                      : -        Orang

2.    Data Tempat Ibadah

Jumlah tempat ibadah :
a.    Masjid                                                     : 4        Buah
b.  Gereja                                                     :-         Buah
c.  Pura                                                        :-          Buah
d.  Vihara                                                      :-         Buah
e.  Musollah                                                  : 1        Buah

2.1.5. Keadaan Ekonomi

a).       Pertanian

Jenis Tanaman :
1. Padi sawah                                                   : -         Ha
2. Padi Ladang                                                  : 27       Ha
3. Jagung                                                         : -         Ha
4. Palawija                                                       : -         Ha
5. Tembakau                                                    : -         Ha
6. Tebu                                                            : -         Ha
7. Kelapa                                                          : 500     Ha
10.Kelapa Sawit                                                 : 100     Ha
13.Lain-lain                                                        : -         Ha

b).       Peternakan

Jenis ternak      :
1. Kambing                                                       : 50       Ekor
2. Sapi                                                             : 350     Ekor
3. Kerbau                                                         :-          Ekor
3. Ayam                                                           : 800     Ekor
4. Itik                                                               : 100     Ekor
5. Burung                                                         : -         Ekor
6. Lain-lain                                                        : -         Ekor

c).     Perikanan                                 

1. Tambak ikan                                                 : 5        Ha
2. Tambak udang                                              : -         Ha
3.  Kerambah Apung                                           : -         Ha
4.  Lain-lain                                                        : -         Ha

d).     Struktur Mata Pencaharian

Jenis Pekerjaan :
1.  Petani                                                          : 530     Orang
2.  Pedagang                                                     : 70       Orang
3.  PNS                                                             : 20       Orang
4. Tukang                                                         : 20       Orang
5. Guru                                                             : 50       Orang
6. Bidan/ Perawat                                             : 10       Orang
7. TNI/ Polri                                                      : -         Orang
8. Pesiunan                                                      : 5        Orang
9. Angkutan                                                       : 50       Orang
10.        Buruh                                                    : 50       Orang
11.        Jasa persewaan                                                : -         Orang
12.        Swasta                                                 : 5        Orang
13.        Peternak                                                           : 8        Orang


  
2.2.  KONDISI PEMERINTAHAN DESA

a).       Lembaga pemerintahan
Jumlah aparat desa :
1. Kepala Desa                                                 : 1        Orang
2.  Sekretaris Desa                                            : 1        Orang
3.  Perangkat Desa                                            : 14       Orang
4.  BPD                                                             : 9        Orang

b).       Lembaga kemasyarakatan
Jumlah Lembaga Kemasyarakatan :
1.  LPM                                                             : 1        Lembaga
2.  PKK                                                             : 1        Lembaga
3.  Posyandu                                                     : 1        Posyandu
4.  Pengajian                                                     : 5        Kelompok
5.  Arisan                                                          : 2        Kelompok
6.  Simpan Pinjam                                              : 2        Kelompok
7.  Kelompok Tani                                              : 3        Kelompok
8.  Gapoktan                                                      : -         Kelompok
9. Karang Taruna                                              :1        Kelompok
10.Risma                                                          : -         Kelompok
11.        Ormas/LSM                                                       : 1        Kelompok
12.        Lain-lain                                                            : -         Kelompok

c).       Pembagian Wilayah
Nama Dusun :
1.  PLH.DusunSuka Jadi                                    : Kepala Dusun Supian Hadi
2.  Dusun Lahang Jaya                           : Kepala Dusun Supian Hadi
3.  Dusun Karya Gemilang                      : Kepala Dusun Afriyanto
4.  Dusun Karya Baru                             : Kepala Dusun Hasmi
5.  Dusun Suka Maju                              : Kepala Dusun Syarizal
6.  Dusun Kalpabu                                 : Kepala Dusun Kaswin



SUSUNAN ORGANISASI BADAN PERMUSYAWARATAN DESA
DESA LAHANG BARU
KECAMATAN GAUNG KABUPATEN INDRAGIRI HILIR
 

NAMA - NAMA ANGGOTA BADAN PERMUSYAWARATAN DESA (BPD)

Ketua                                                                      : SUDARMO
Wakil Ketua                                                             : H. AMDUL HAMID
Sekretaris                                                               : S. AHMAD YASIN
Anggota                                                                  : 1. AHMADI
                                                                                 2. JASMIADI
                                                                                 3. BUNGA EFRIANTI
                      4. RUSNAWI
                      5. RUZI HARTONO
                      6. EFENDI


MASALAH DAN POTENSI

1.1.   MASALAH

Masalahdimaksudkan disini berisikan hal-hal sebagai berikut:

1)         Daftar Masalah dari Sketsa Desa;
Daftar masalah dari potret desa bersumber dari hasil pengkajian desa yang mencerminkan daftar masalah kondisi prasarana; lingkungan; kesehatan; pendidikan; sosial-budaya; keamanan dan sumberdaya perekonomian yang ada di desa.

No
Masalah dari Sketsa Desa
1
Masih Banyak Jalan Tanah                    
2
Honor Guru Mengaji di Mesjid dan Surau Masih Tergolong Belum Mencukupi
3
pendidikan PAUD dan TK masih belum Memadai Untuk Anak Balita
4
Jalan desa sering terjadi banjir karena pembangunan siring & gorong-gorong serta jembatan & tanggul penahan air belum Maksimal Adanya
5
Lahan  perkebunan & perikanan masih banyak belum dimanfaatkan 
6
Masih banyak rumah yang belum layak huni
7
Saluran drainase di desa  belum cukup  memadai
8
Jembatan banyak yang rusak dan masih banyak jalan yang perlu jembatan
9
Jalan di lingkungan banyak yang tak ada gorong-gorong
10
Stadion belum selaesai dan belum ada benih pemain cadangan
11
Tanah Pemakaman belum dipagar dan belum ada gapura
12
TK/PAUD/SD/MDTA/MTS/TPA belum mencukupi biaya operasionalnya
13
Desa belum ada tugu batas desa dengan desa tetangga
14
Desa belum ada pos ronda permanen di setiap dusun
15
Desa belum mempunyai gedung serba guna untuk kegiatan olah raga dan kegiatan seni
16
Jalan menuju ke Kebun masyarakat masih banyak yang tidak bagus


2)         Daftar Masalah dari Kalender Musim;

Daftar masalah dari kalender musim merupakan daftar gambaran dari hasil pengkajian dari kondisi musim di desa setempat yang menjelaskan situasi/keadaan pada masing-masing musim tertentu (musim kemarau; musim pancaroba; dan musim hujan).

No
Masalah dari Kalender Musim
1
Pada musim hujan banyak masyarakat terserang penyakit
2
Di  musim kemarau berkurang air bersih
3
Bila mana terjadi hujan lebat air tidak tertampung karena saluran air kurang maksimal dan sering kali air menggenang dijalan/perumahan warga
4
Di  musim kemarau penghasilan petani Kelapa berkurang, karena buah kelapa sedikit

3)         Daftar Masalah dari Bagan Kelembagaan.

Daftar masalah dari bagan kelembagaan merupakan daftar masalah yang menjadi temuan dari hasil pengkajian atas kondisi kelembagaan yang ada di desa, seperti pada pemerintah desa; BPD; RT; Kelompok Tani; kelembagaan simpan pinjam; ; dll.

No
Masalah dari BaganKelembagaan
1
Tunjangan Kepala desa & perangkat desa masih tergolong belum mencukupi
2
Biaya operasional Pemerintahan desa masih tergolong belum mencukupi
3
Tunjangan dan Operasional Anggota BPD tergolong belum mencukupi
4
Operasional RT/RW dan Tunjangan masih tergolong belum mencukupi
5
Aparatur desa masih dalam pembelajaran untuk menyusun peraturan desa
6
Aparatur desa masih dalam pembelajaran untuk menyusun produk hukum, RPJMDes, RKP, APBDes, Keuangan Desa dan Administrasi
7
Aparatur masih dalam pembelajaran untuk membuat proposal kegiatan desa
8
Anak balita blm semua mendapatkan pendidikan PAUD dan TK dan guru kurang pendapatannya
9
Masyarakat desa msh menggunakan MCK sembarangan, anak balita blm mendapatkan gizi yg baik & anak masih kurang mendapatkan imunisasi dasar serta petugas tidak ada honor
10
Keterbatasan alokasi pupuk bersubsidi dari pemerintah, kurang sadarnya petani untuk merawat kebunnya
11
Siswa SD perlengkapan sekolah dan seragamnya sudah tidak layak pakai
12
Organisasi masyarakat didesa kurang pembinaan
13
Kegiatan PKK desa belum semuanya berjalan
14
Pelaksanaan kegiatan posyandu blm semua berjalan
15
Pelaksanaan kegiatan sanggar seni dan budaya blm ada
16
Pelaksanaan kegiatan LPM belum berjalan sepenuhnya
17
Pelaksanaan kegiatan Karang taruna blm ada
18
Pelaksanaan kegiatan Hansip dan linmas belum berjalan sepenuhnya
19
Pelaksanaan kegiatan PAUD/TK belum optimal


1.2.   POTENSI

Potensidimaksudkan disini berisikan hal-hal sebagai berikut:
1)         Daftar Potensidari SketsaDesa;
Daftar potensi dari sketsa desa merupakan rincian peluang atau kondisi lain yang bisa dioptimalkan dari gambaran masalah yang ada di desa yang bisa merubah keadaan setempat menjadi lebih baik.

No
Potensi dari Sketsa Desa
1
Parit dan Sungai
2
Gotong Royong
3
Guru
4
Murid
5
LKMD dan PKK.
6
Kader-kader di desa.
7
Lahan tidur
8
Petani
9
Kayu dan Bambu
10
Gedung Paud/TK
11
Lahan kosong

2)         Daftar Potensi dari Kalender Musim;

            Daftar potensi dari kalender musim merupakan daftar sumberdaya alam/material yang bisa dioptimalkan untuk mendukung perbaikan masalah (sosial; ekonomi; lingkungan; dll) yang ditimbulkan oleh faktor musim.

No
Potensi dari Kalender Musim
1
Gotong royong
2
Parit dan Sungai
3
Biaya dari swadaya
4
Selokan/ Got

3)         Daftar Potensi dari Bagan Kelembagaan.
Daftar potensi dari bagan kelembagaan adalah daftar potensi yang bisa dikembangkan dari kondisi/keadaan yang ada dari masing-masing kelembagaan yang ada di desa tersebut.

No
Potensi dari Bagan Kelembagaan
1
Lembaga
2
Pengurus lengkap
3
Tenaga potensial ada
4
Anak balita
5
Lahan kosong
6
Gotong royong
7
Bidan desa
8
Kebun
9
Sumber air
10
Siswa SD
11
Pengurus posyandu
12
Pengurus LPM
13
Pengurus hansip & linmas
14
Pendidik/Siswa PAUD/TK/SD/MDTA/MTS




  
RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH DESA


4.1. VISI DAN MISI

4.1.1. Visi Desa

Visi adalah pandangan ideal masa depan yang ingin diwujudkan dan secara potensi untuk terwujud kemana dan apa yang diwujutkan suatu organisasi dimasa depan, Visi harus bersama yang mampu menarik, dan harus konsisten, tetap eksis, antisifatif secara insentif dikominikasi kepada segenaaf anggota organisasi sehingga semuanya merasa memiliki visi, hendaknya :

1.         Bukan fakta tetapi gambaran pandangan ideal masa depan yang ingin di capai.
2.         Dapat memberikan arahan dan mendorong anggota organisasi mewujutkan kenerja yang baik.
3.         Dapat menimbulkan Infirasi dan siap menghadapi tantangan.
4.         Menjembatani masa kini dan masa mendatang.
5.         Gambaran yang dealistis dan kridibel dengan masa depan yang menarik.
6.         Sipat tidak statis dan tidak selamanya.       

           Dalam upaya mewujudkan harapan dan aspirasi Stakholder serta melaksanakan tugas pokok dan fungsinya, maka pernyataan Visi Desa LAHANG BARUadalah :

TERWUJUDNYA DESA YANG SEJAHTERA DENGAN SUMBER KEKUATAN GOTONG ROYONG DAN KEBERSAMAAN BERLANDASKAN IMAN DAN TAQWA

4.1.2. Misi

Misi merupakan pernyataan yang menetapkan tujuan instansi pemerintah dan sasaran yang ingin dicapai. Pernyataan ini membawa organisasi kepada suatu focus. Misi menjelaskan mengapa organisasi itu ada, apa yang dilakukannya, dan bagaimana melakukannya. Misi adalah suatu yang dilaksanakan / diemban oleh Instansi pemerintah, sebagai penjabaran dari Visi yang telah ditetapkan.  Dengan pernyataan misi diharapkan seluruh pegawai dan pihak yang berkepentingan dapat mengenal instani pemerintah dan mengetahui peran dan programnya serta hasil yang diperoleh dimasa mendatang. Pernyataan visi yang jelas, akan memberikan arahan jangka panjang dan stabiltas dalam manajemen dan kepemimpinan desa LAHANG BARU

Berikut ini dalah misi Desa LAHANG BARU untuk mendukung pencapaian visi yang tersebut diatas :

1.       Pembangunan Bidang Pemerintahan dan Pemberdayaan Masyarakat.

Pembangunan Bidang PemerintahanKebijakan strategi yang akan ditempuh meliputi :
1)         Pengembangan kapasitas dan kemampuan perangkat desa.
2)         Pengembangan kapasitas BPD
3)         Meningkatkan system dokumentasi dan pelaporan penyelenggaraan pemerintahan.
4)         Meningkatkan Kerjasama dengan desa – desa tetangga yang saling menguntungkan.
Pembangunan Pemberdayaan Masyarakat. Kebijakan strategi yang akan ditempuh meliputi :
1)       Peningkatan kemampuan dan kapasitas lembaga – lembaga desa.
2)       Peningkatan kemampuan perempuan dalam pembangunan.
3)       Peningkatan kesadaran masyarakat dalam bidang hukum dan politik.
4)       Peningkatan kemampuan masyarakat dalam bidang ekonomi.

2.       Pembangunan Bidang Sarana dan prasarana

kebijakan bidang sarana dan prasarana ini diarahkan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat melalui peningkatan prasarana yang mendukung peningkatan produktifitas ekonomi masyarakat.

3.       Pembangunan Bidang Agama.

Kebijakan strategis yang akan ditempuh meliputi  :
1)         Meningkatkan jumlah sarana dan prasarana masjid dan mushola.
2)         Meningkatkan pendidikan keagamaan sejak usia dini.

4.       Pembangunan Bidang Pendidikan.

Kebijakan strategis yang akan ditempuh meliputi  :
1)         Meningkatkan pendidikan dan mutu pendidikan  masyarakat.
2)         Meningkatkan keahlian generasi muda.

5.       Pembangunan di bidang pertanian,  perkebunan, perikanan,  perternakan dan kehutanan kehutanan

Meliputi segala bidang sesuai dengan potensi dan kultur budaya Lokal.

6.       Pembangunan Bidang Kesehatan dan Lingkungan Hidup.

Kebijakan strategis yang akan ditempuh meliputi :
1)         Meningkatkan derajat kesehatan masyarakat.
2)         Meningkatkan standar pelayanan kesehatan.
3)         Meningkatkan kemampuan kader posyandu.
4)         Meningkatkan kesadaran masyarakatdalam menjaga kelestarian sumber daya alam.

7.       Pembangunan Bidang Sosial Budaya

Kebijakan stategis yang akan ditempuh meliputi  :
1)         Peningkatan pelestarian budaya lokal
2)         Peningkatan rasa aman dan tentram dimasyarakat.
3)         Peningkatan kemampuan pemuda dalam kesenian dan kebudayaan lokal.

4.2. KEBIJAKAN PEMBANGUNAN

4.2.1. Arah Kebijakan Pembangunan Desa

Arah Kebijakan Pembangunan Desa adalah sasaran dan kebijakan Desa yang dijadikan petunjuk dan ketentuan umum yang disepakati sebagai pedoman penyusunan rancangan APB-Desa. Adapun maksud dari arah dan kebijakan pembangunan Desa LAHANG BARU pada dasarnya merupakan bagian dari upaya pencapaian Visi, Misi, tujuan, sasaran, kebijakan, program dan kegiatan strategis yang telah ditetapkan dalam Rencana Strategis Desa LAHANG BARU.

Beberapa hal yang menjadi arah kebijakan pembangunan Desa LAHANG BARU antara lain:
1.         Menjadikan Desa LAHANG BARU sebagai Desa yang berbasis pada Keilmuan Agama yang santun dan bermartabat.

2.         Meningkatkan ketakwaan kepada Tuhan yang Maha Esa Dengan peningkatan pemahaman tentang  agama baik formal maupun non formal dan kegiatan keagamaan lainnya sehingga terciptanya Pembangunan mental, spiritual, kultur, sosial budaya dan etos kerja.

3.         Pembangunan Bidang Sarana dan prasarana
kebijakan bidang sarana dan prasarana ini diarahkan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat melalui peningkatan prasarana yang mendukung peningkatan produktifitas ekonomi masyarakat.

4.         Meningkatkan Sumber daya manusia dan sumber daya alam, Pembangunan bidang pendidikan diarahkan untuk peningkatan kemampuan Sumber daya Manusia (SDM) desa sehingga mampu melaksanakan pembangunan dan menciptakan Desa LAHANG BARU yang maju, cerdas, sejahtera dan mempunyai kemampuan berdaya saing. Dan pemampaatan sumberdaya alam dengan maksimal dan berkelanjutan denga tanpa merusaknya

5.         Pembangunan bidang kesehatan
Pembangunan bidang kesehatan diarahkan untuk peningakatan derajat kesehatan masyarakat, papan, pangan, sarana air bersih, spal, sanitasi, toga, mampu menggunakan layanan kesehatan, mampu mendapatkan layanan kesehatan, sehingga derajat kesehatan masyrakat dapat meningkat.

6.         Pembangunan bidang ekonomi produktif, Pembangunan bidang ekonomi produktif diarahkan untuk meningkatkan kemampuan masyarakat dalam memenuhi kebutuhan dasar masyarakat yang meliputi sandang, papan dan pangan. Selain itu menghidupkan dan meningkatkan kegiatan - kegiatan ekonomi masyarakat yang meliputi bidang pertanian, perkebunan, perikanan dan usaha kecil masyarakat yang berbasiskan ekonomi kerakyatan.

7.         Membangun desa dibidang Perdagangan, pertanian, perkebunan, perikaan dan Home Industri, menyediakan iklim perdagangan yang bagus dan kondusif, peningkatan hasil pertanian dan perkebunan dengan menyediakan bibit unggul bermutu, pemupukan pemampaatan lahan secara maksimal dan pengolahan hasil yang meningkatkan  daya saing masyarakat.

8.         Pembangunan sosial budaya dan pemuda, Pembangunan bidang sosial budaya dan pemuda Pembangunan bidang sosial budaya dan pemuda diarahkan untuk meningkatkan kesejahteraan sosial dan partisipasi pemuda dalam pembangunan serta mengembangkan kebudayaan yang berdasarkan pada nilai - nilai luhur serta kearipan lokal.

4.2.2. Potensi Dan Masalah

Dari hasil pengkajian keadaan desa melalui metode MMDD ( Menggagas Masa Depan Desa ) maka di temukan berbagai masalah dan potensi yang ada di Desa Lahang Baru yang akan menjadi pedoman di dalam menetukan arah kebijakan pembangunan desa untuk mencapai visi dan misi desa tahun 2018-2023. Potensi dan permasalahan yang dapat diidentifikasi di tingkat dusun dan desa meliputi bidang pendidikan, kesehatan, sarana dan prasarana, lingkungan hidup, social budaya, pemerintahan, usaha masyarakat, pertanian dan pariwisata.

4.2.3. Program Pembangunan Desa

1.      Program Pembangunan bidang sarana dan prasarana dasar desa Pembangunan dan peningkatan prasarana jalan desa, lingkungan, jalan produksi usaha tani, sentra pangan nasional,

1.       Pembangunan sarana dan prasarana bidang pertanian, dan perkebunan
2.       Pembangunan dan peningkatan sarana dan prasarana pelayanan publik.
3.       Pembangunan sarana dan prasarana di bidang kegiatan masyarakat.
4.       Pembangunan sarana dan prasarana penanggulangan bencana.
5.       Pembangunan sarana dan prasarana peningkatan pendapatan masyarakat.

2.     Program pembangunan bidang pendidikan.
1.       Pembangunan dan Peningkatan sarana pendidikan’
2.       Peningkatan pemahaman masyarakat mengenai pentingnya pendidikan Usia dini, TK, pendidikan dasar dan menengah, perguruan tinggi.
3.       Pemberantasan putus sekolah pada masyarakat .
4.       Peningkatan kulaitas dan kesejahteraan tenaga didik.
5.   Meningkatkan fasilitas Guru MDTAserta menunjang program pendidikan bidang Agama Islam.
6.       Mengaktifkan dan Meningkatkan kegiatan pendidikan antara magrib dan isya (PAMI)

3.     Program pembangunan bidang kesehatan
1.         Meningkatkan kondisi dan derajat kesehatan masyarakat.
2.         Meningkatkan pemahaman dan kesadaran masyarakat tentang pola hidup sehat dan bersih.
3.         Meningkatkan pelayanan kesehatan masyarakat.
4.         Menjaga dan meningkatakan kebersihan & kesehatan lingkungan.

4.          Program pembangunan bidang ekonomi.
Meningkatkan kesejahteraan masyarakat melalui peningkatan pengatahuan, permodalan, pembangunan sarana penunjang kegiatan ekonomi serta memperluas akses pamasaran hasil pertanian dan usaha industri. Pemampaatan sumber daya alam secara maksimal dengan tanpa merusak.

5.          Program pembangunan sosial budaya dan pemuda.
1.       Peningkatan partisipasi pemuda dalam pembangunan.
2.       Mengembangkan dan melestarikan kearifan & budaya lokal.
3.       Mengupayakan penyerasian berbagai kebijakan pembangunan terhadap kebutuhan pemuda.
4.       Meningkatkan peran aktif Lembaga Adat desa (LAD), Kelompok kesenian tradisional dalam upaya pelestarian budaya lokal.

4.2.4. Strategi Pencapaian

Untuk merealisasikan misi pembangunan 5 tahun sebagaimana diatas, pemerintahan desa LAHANG BARU melakukan strategi pembangunan sebagai berikut :

1.       Peningkatan laju pertumbuhan ekonomi skala kecil dan menengah.
2.       Peningkatan peran dan partisifasi masyarakat dalam segala aspek pembangunan.
3.       Peningkatan sumberdaya manusia masyarakat dalam berbagai aspek.
4.    Mengoptimalkan pemamfaatan potensi sumber daya alam, sumber daya manusia dan kelembagaan dalam pembangunan desa.
5.       Menyelengarakan pemerintahan yang baik, bersih dan transparan.
6.       Meningkatkan sumber daya manusia aparatur pemerintahan.
7.       Meningkatkan pelayanan publik terhadap masyarakat.

Proses penyusunan  strategi pencapaian program dan kegiatan dilakukan ini dengan tahapan sebagai berikut :
Membuat skala prioritas.

1.         Pembuatan skala prioritas ini bertujuan untuk mendapatkan priritas masalah yang harus segera dipecahkan. Adapun teknik yang digunakan adalah dengan menggunakan rangking dan pembobotan,

2.        Menyusun alternatif tindakan pemecahan masalah. Setelah semua masalah di rangking berdasarkan kriteria yang disepakati bersama, tahap selanjutnya adalah menyusun alternatif tindakan yang layak. Kegiatan ini mempunyai tujuaan untuk mendapatkan alternatif tindakan pemecahan masalah  dengan memperhatikan akar penyebab masalah dan potensi yang ada.

3.     Menetapkan tindakan yang layak. Pada tahapan ini  dipilih dan tindakan yang layak untuk memecahkan masalah yang ada. Dalam tahapan ini juga dipisahkan mana pembangunan sekala Desa dan pembangunan skala Kabupaten, skala propinsi dan skala nasional.

4.          Menyusun dan memilah rencana kegiatan bedasarkan urusan wajib dan urusan pilihan.


Potensi Desa

Potensi desa adalah segenap sumber daya alam dan sumber daya manusia yang dimiliki desa sebagai modal dasar yang perlu dikelola dan dikembangkan bagi kelangsungan dan perkembangan desa.

Pelayanan Administrasi

Perangkat Desa Pintasan siap melayani administrasi kependudukan dengan prinsip memudahkan dan cepat.

Transparansi Desa

Infografis Pemasukan dan Pengeluaran Keuangan Desa.

Mobile Friendly

Make your slide looks great on all screens, tablets and phones

Copyright © 2019 Desa Pintasan